Tuesday, October 26, 2010

Berharap

Kamu boleh berhenti berharap pada manusia, tapi jangan sekali-kali kamu berhenti berharap pada Dia. Jangan pernah langsung terdetik untuk berhenti sekalipon. Jangan.

18 comments:

eqbalzack said...

S.E.T.U.J.U!

naza nur saad said...

(T_T)

tasekM said...

baik.


.

yg_indah said...

jangan berhenti berharap pada diri sendiri juga.

Nizam.Ariff said...

Kalau putus harap pun tak bleh?

addyaholix said...

eqbalzack,
dan tahniah ya ;)

naza,
;D

tasekM,
;D

yg_indah,
kalau yang itu hilang, takkan ada apa yang tinggal.

nizam.arif,
jadi, untuk apa hidup? ;)

Nizam.Ariff said...

Hidup untuk jadi apa-apa saja tanpa harapan untuk jadi itu atau ini... pasrah.

addyaholix said...

nizam.arif,
tipulah kau tak pernah berharap bang. kau pernah mahu punya keluarga yang bahagia? itu juga harapan bang.

Nizam.Ariff said...

Apa guna hidup tanpa harapan?...ya, ada gunanya. Menjadi pedoman dan bahan cerita orang lain barangkali, juga mungkin menjadi subjek motivasi untuk mereka, bukan kita.

addyaholix said...

nizam.arif,
ya. mungkin. barangkali. tapi kau bernyawa. kau bukan benda yang "mati". dan aku langsung tak percaya kalau kau kata kau langsung tak pernah berharap dalam hidup. itu aku kira penipuan yang dalam terang bang ;D

~~~ kay ~~~ said...

salam addy,
berharap dan mencintai ALLAH tidak akan pernah ada erti kecewa atau dikhianati. ALLAH memiliki kemuncak segala kecantikan, keagungan dan kebaikan. Cinta kepada-Nya pasti dibalas dengan pelbagai curahan nikmat dan rahsia yang seni.

Pendek kata, akal yang singkat turut mengatakan, ALLAH paling layak dicintai kerana Dia memiliki segala ciri-ciri yang diingini oleh seorang kekasih.

Perkara paling pantas untuk menarik seseorang mencintai ALLAH ialah dengan merenung kemuliaan dan kemurahan ALLAH yang sentiasa mencurahkan segala nikmat-Nya pada setiap masa dan ketika, pada setiap hembusan nafas dan degupan jantung.
ALLAH berfirman sebagai mengingatkan hamba-hambaNya dengan nikmat-nikmat ini:

Dan jika kamu menghitung nikmat ALLAH (yang dilimpahkanNya kepada kamu), tiadalah kamu akan dapat menghitungnya satu persatu. Sesungguhnya ALLAH Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (al-Nahl: 18).

(^_^)

Honeydy Love said...

Jangan pernah berharap, kerana yang mungkin hanya tinggal harapan

addyaholix said...

kay,
terima kasih kak. cinta pada Dia cinta paling hakiki. tapi kita manusia. juga mahu cinta sesama kita. cuma pada Dia yang paling kekal.

honeydy,
jangan pernah berharap? saya hidup dengan harapan yang menggunung.

Honeydy Love said...

jgn tertlalu mengharap i mean. kelak kita tersungkur.. bila nk ziarah blog saya.. ngeeeeeeee

Shazali said...

disaat harap terhenti,
disitu lahirnya ilusi,
menanti yang tidak pasti,
hinngga mula merosak diri.

ya Allah...for Thee we seek happiness, hope and strength to survive...

addyaholix said...

honeydy,
berharap itu perlu, cuma jangan keterlaluan, kan? owh ya, kenapa tak boleh masuk blog kamu?

shazali,
biarpun lahirnya ilusi,
untuk buang harapan? jangan sesekali.

aziekz said...

teruskan doa dalam kehidupan kita..agar terus di berkati...berharap pada yang ESA itu yang benar...berharap pada manusia kdg2 kecewa ssgt...

aziekz said...

teruskan berdoa...berharap kepada yang sepatutnya....berharap pada manusia..kkdg kecewa mengundang..berharap kepada yang ESA..menambahkan ketakwaan kite..insyaallah

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...